February 25 2015

5 Ciri-ciri Mereka yang Memiliki Kepercayaan Diri yang Tinggi

Masih ingatkah dulu, ketika kita masih anak-anak.. hanya dengan kain sarung yang dililitkan di belakang punggung kita, kita seolah telah menjadi superman. Atau dengan membawa raket bulu tangkis dan memetiknya ngawur, kita merasa seolah diri kita adalah Elvis Presley. Bahkan ketika saya dulu masih kecil, saya pribadi tidak merasa malu ketika harus ikut mama saya berbelanja ke swalayan padahal saya baru saja pulang dari acara karnaval sekolah dengan kostum tentara lengkap dengan banyak coretan di wajah.

Banyak di antara kita ketika masih anak-anak memiliki kepercayaan yang tinggi dalam menghadapi apapun, namun pertanyaannya adalah mengapa ketika mulai beranjak dewasa banyak diantara perlahan kehilangan rasa percaya dirinya?

Seringnya menghadapi penolakan, dipermalukan di depan umum hingga ditertawakan oleh orang sekitar adalah sedikit dari banyak alasan mengapa perlahan kita kehilangan rasa percaya diri. Tapi tahukah anda bahwa percaya diri adalah salah satu faktor penting bagi kesuksesan kita di masa yang akan datang? Rasa percaya diri yang saya maksud di sini bukan hanya berarti berani melakukan standup comedy di depan panggung padahal lawakannya tidak lucu sama sekali. Tapi jauh dari itu.. rasa percaya diri disini adalah kemampuan kita untuk terus percaya bahwa kita dilahirkan dengan kapasitas untuk mewujudkan apa yang telah kita cita-citakan.

Berikut ini adalah 5 ciri-ciri mereka yang memiliki kepercayaan diri yang tinggi:

1. Mereka Memandang Kegagalan sebagai Sebuah Referensi Hidup

Mereka yang memiliki kepercayaan diri tinggi belum tentu kebal terhadap kegagalan, malah sering kali mereka menemui kegagalan dalam perjalanan hidupnya. Tapi bagi mereka yang memiliki kepercayaan diri tinggi, daripada terus menerus larut dalam kegagalan, mereka akan menjadikan kegagalan ini sebagai sebuah referensi hidup agar kelak mereka tidak terperosok di lubang yang sama.

Continue Reading →

February 19 2015

Flashback YSEALI – The Power of Collaboration in Myanmar

For about two days ago in YSEALI chatting group, i knew that Andrew Lang – our camerabuddy in Myanmar – told us that the video documentation about our activity during the conference in Myanmar already finished, so we can start to check it out!

After watching the whole video, suddenly i was remembering back everyday that i spent along this conference. One thing that makes this conference really special was the participants itself. They are a bunch of talented youth from across ASEAN countries who came from so diverse background like engineer, activist, renewable energy consultant, entrepreneur, social enterprise founder and of course student. We were discussing a lot about economic growth, education and social justice in ASEAN especially Myanmar – the host country.

I wish that someday we still have a chance to collaborate together to make something impactful in our region. And i can’t wait when it can be started. Maybe in Ideaction Summit? Hahaha That’s my brand new idea actually dear readers. I’ll share to you later.

Btw credit for the camerabuddy. Thanks for freezing the moment!

Andrew Lang (Left)

I really sorry for my blog readers that i rarely post anything lately. I was busy of finishing my book and preparing my post graduate education. Wish me luck!
I’ll post something inspiring anymore once i get a spare time. Thank you for visiting my blog.

 

“Young people like you have to be the ones who lead us forward.” – U.S. President Barack Obama

February 16 2015

Randy Pausch Last Lecture: Achieving Your Childhood Dreams

When i was making some “short research” about graduate program in Carnegie Mellon University – cause i want to go there SERIOUSLY and get my MBA degree from that institution – i found something interesting about this university. It’s not a facility or any kind of program which offered there. It’s about lecturing program that really inspiring, conducting by its professor and probably, this is the best lecturing video as i seen so far.

FYI, The guy who appeared here named Randy Pausch. He was an american professor of computer science, human-computer interaction and design at Carnegie Mellon University. In September 2006, he learned that he had pancreastic cancer and in August 2007 he was given a terminal diagnosis: “3 to 6 months of good health left”. He gave an upbeat lecture titled “The Last Lecture: Really Achieving Your Childhood Dreams” on September 18, 2007, at Carnegie Mellon, which became so popular on Youtube and some mainstream media. You better check the video below to make sure that my words before are not just a bullsh*t :


Sad to be known, Randy Pausch died of complications from pancreatic cancer on July 25, 2008. But i think this video is the best legacy of him to share. Thanks Prof Pausch, your last lecturing inspired me to lead my life on the right way.

Brick walls are there for a reason: they let us prove how badly we want things – Randy Pausch

January 17 2015

7 Alasan Mengapa Kita Mengorganisir Konferensi TEDx di Indonesia

DJ Mocha – TEDxTuguPahlawan Conference 2013 : Generation Flux

TED adalah sebuah organisasi non-profit yang bertujuan untuk menjadi katalisator ide-ide brilian yang memiliki dampak signifikan untuk membuat sebuah perubahan. TED sendiri dimulai pada tahun 1984 sebagai sebuah konferensi yang bertujuan untuk menyatukan ide-ide inspiratif dari dunia Teknologi, Entertainment dan juga Desain. Namun seiring perkembangan dari konferensi ini, topi yang dibahas pun tidak hanya mencakup tiga hal itu saja, tetapi isu-isu seputar bisnis, psikologi hingga sosial pun tak luput dari pembahasan TED.

Sementara itu, sejak tahun 2008, TED membuka kesempatan bagi semua orang di seluruh dunia untuk dapat mengorganisir event seperti TED yang kemudian di berinama TEDx. Di Indonesia sendiri kita mengenal beberapa organisasi TEDx, seperti : TEDxJakarta, TEDxJakSel, TEDxBandung, TEDxITT, TEDxTuguPahlawan, TEDxITS, TEDxUbud hingga TEDxMakassar.

Berikut ini adalah poin opini saya, mengapa anak muda seperti kita ini harus mengirganisir konferensi TEDx di Indonesia :

1. Magnet Sesama Anak Muda yang Peduli akan Perubahan

Ketika awal kali memiliki ide untuk mengorganisir TEDxTuguPahlawan di Surabaya tahun 2011 lalu, saya masih sedikit ragu, apakah nantinya antusiasme di kota ini akan seramai di Jakarta, Bandung dan Ubud. Ketika saya mulai mem-posting ide ini di sosial media, mulailah beberapa anak muda yang sevisi tertarik untuk mendukung mewujudkan hal ini. Rata-rata mereka yang tertarik adalah mereka yang peduli terhadap perubahan dan berkomitmen untuk memberikan kontribusi positif untuk kota Surabaya. Dan hal ini pun sepertinya juga terjadi di Jakarta, Bandung dan Ubud. Sepertinya nama TED sendiri telah menjadi magnet bagi anak muda yang peduli akan perubahan dan ide-ide brilian untuk berkumpul bersama dan membuat sebuah karya.

Continue Reading →

January 3 2015

5 Pelajaran Kepemimpinan yang Bisa Kita Petik dari Insiden Jatuhnya AirAsia QZ8501

Sudah tepat seminggu sejak peristiwa kecelakaan maut yang terjadi pada pesawat AirAsia tujuan Surabaya – Singapura pada 28 Desember 2014 lalu. Di balik kesuksesan dalam mengidentifikasi letak jatuhnya pesawat di bawah langit selat Karimata, di balik berhasilnya mengevakuasi beberapa korban hingga pujian yang didapat dari dunia internasional atas aksi tanggap ini, kita dapat melihat beberapa pihak yang turut serta berperan aktif dalam menyelesaikan masalah ini. Baik mereka yang merasa bertanggung jawab, maupun mereka yang merasa peduli akan penyelesaian tragedi ini.

Berikut ini adalah opini saya tentang pelajaran leadership ataupun kepemimpinan yang bisa kita petik dari insiden jatuhnya AirAsia QZ8501.

1. Mereka Bukan Pengecut

Ketika pesawat AirAsia QZ8051 hilang pada pukul 06.24 WIB, Tony Fernandes selaku CEO dari Group AirAsia sudah bersiap pasang badan untuk menyelesaikan masalah ini. Alih-alih ia menyalahkan orang lain, Tony Fernandes mengambil keputusan untuk langsung bertolak ke Surabaya demi memberikan keterangan resmi kepada masyarakat luas tentang apa yang sebenarnya terjadi.

Continue Reading →

December 27 2014

Cerita tentang Anak-anak Disleksia

Disleksia adalah sebuah gangguan dalam perkembangan baca tulis yang umumnya terjadi pada anak saat meninjak usia 7 sampai 8 tahun. Hal ini ditandai dengan kesulitan belajar membaca dengan lancar dan kesulitan dalam memahami sebuah instruksi dengan baik. Disleksia adalah kesulitan belajar yang paling umum dan gangguan membaca yang paling dikenal.

Secara fisik, penderita disleksia tidak terlihat seperti memiliki gangguan sesuatu. Disleksia tidak hanya terbatas pada ketidakmampuan seseorang untuk menyusun atau membaca kalimat dalam urutan terbalik tapi juga berbagai macam urutan, hal inilah yang akhirnya menyebabkan penderita disleksia dianggap tidak konsentrasi dalam beberapa hal.

Jika anda memindai otak para pengidap disleksia, anda akan mendapati gambar yang tampak aneh. Di bagian-bagian penting tertentu otak – yang menangani membaca dan pengolahan kata – para pengidap disleksia tidak mempunyai banyak materi kelabu. Mereka tidak mempunyai sel otak di bagian tersebut sebanyak orang pada umumnya.

Selagi janin berkembang dalam kandungan, sel-sel saraf seharusnya menyebar ke daerah-daerah yang tepat dalam otak, mengambil tempat seperti bidak catur di atas papan. Tapi karena suatu alasan, sel-sel saraf pengidap disleksia kadang tersasar di jalan. Sel-sel itu jadi salah tempat. Otak mempunyai sesuatu yang disebut sistem ventricular, dengan fungsi sebagai pintu masuk dan keluar. Pada ventrikel beberapa orang dengan gangguan kesulitan membaca, sel-sel saraf tadi berjubel seperti para penumpang yang antri masuk kereta komuter di saat jam pulang kantor di Jakarta.

Continue Reading →