7 Ciri-ciri Mereka yang Mempunyai Kecerdasan Emosional yang Tinggi

Akhir-akhir ini, kita semakin sadar bahwa kecerdasan emosional ini sangat penting bagi tiap individu dalam menunjang kesuksesan dan kebahagiaan mereka, baik di tempat kerja, pergaulan hingga kehidupan keluarga. Memiliki kecerdasan emosional yang tinggi akan membantu anda dalam bersikap praktis ketika di hadapkan pada suatu permasalahan. Untuk itu, kali ini saya akan sharingkan apa saja ciri-ciri mereka yang mempunyai kecerdasan emosional yang tinggi. Harapannya, hal ini akan menjadi referensi kita bersama untuk kehidupan kita yang lebih bermanfaat dan bahagia kedepannya.

1. Fokus pada Hal-hal yang Positif

Mereka yang memiliki kecerdasan emosional tinggi sadar bahwa percuma saja berlarut-larut dengan masalah. Fokus pada masalah tidak akan pernah membawa solusi, sebaliknya bersikap positif dalam menyikapi masalah akan membawa anda pada solusi yang tepat untuk menyelesaikan permasalahan anda.

2. Mereka yang Berpikiran Positif akan Berkumpul dengan Mereka yang Berpikir Positif Pula

Orang-orang dengan kecerdasan emosional tinggi tidak akan menghabiskan banyak waktu dengan berkumpul bersama mereka yang suka mengeluh dan mengumpat. Mendengarkan keluh kesah dari mereka yang suka berpikir negatif hanya akan membawa menghabiskan energi kita pada hal yang percuma. Sebaliknya, berkumpul dengan orang yang memiliki pikiran positif dan penuh semangat akan membuat kita tertular juga. Dan inilah yang pada akhirnya akan meningkatkan kecerdasan emosional anda juga.

3. Orang dengan Kecerdasan Emosional Tinggi selalu Assertive

Assertive adalah sebuah sikap tegas dalam mengemukakan suatu pendapat, tanpa harus melukai perasaan lawan bicaranya. Orang yang assertive sangat tahu betul kapan mereka harus bicara, kapan mereka harus mengemukakan suatu pendapat dan bagaimana cara yang tepat untuk memberikan sebuah solusi tanpa harus menggurui. Dan yang pasti mereka yang memiliki sikap assertive selalu berpikir terlebih dahulu sebelum bicara.

(more…)

Bagaimana Talenta Lahir

Sebagai seorang anak muda yang ingin terus berkembang, beberapa pertanyaan sering mampir di dalam pikiran kita adalah “sebenarnya apa sih bakat saya?” atau “sebenarnya passion saya dimana?”

Gairah untuk menemukan talenta ini sering kali muncul dan acap kali membuat anak muda seperti kita “galau”. Beberapa dari kita ada yang berkonsultasi dengan para psikolog, ada juga yang melakukan test bakat ini-itu, seperti test graphology hingga sidik jari, atau bahkan mungkin juga ada yang lari ke dukun.

Apapun usaha kita untuk mengetahui dan mengembangkan talenta kita, ada baiknya kita berkaca dari beberapa tokoh yang telah dianggap dunia sebagai para pemilik talenta.

Mozart Tidak Terlahir Sebagai Jenius

Pada usia enam tahun, Mozart dan Kakaknya, Anna Maria sudah menjadi bagian dari sosialita Austria yang berkumpul dengan para borjuis Eropa dan mempertontonkan bakatnya : Piano. Melihat pertunjukan Mozart setiap orang pasti berdecak kagum dan mengatakan anak ini pasti berbakat. Tetapi apakah sebenarnya demikian?

Dalam buku Genius Explained karya Michael Howe, dipaparkan bahwa karya awal Mozart sangatlah biasa saja, apalagi jika distandarkan dengan komponis yang sudah dewasa kala itu. Banyak pakar bahkan berargumen bahwa karya awalnya mungkin ditulis oleh ayahnya. Banyak komposisi Mozart di masa kecil seperti tujuh concerto pertamanya untuk piano dan orchestra, diduga merupakan aransemen ulang karya komponis lainnya.  Baru pada usia 21 tahun, karya besar pertamanya muncul. Karya ini baru muncul setelah Mozart bereksperimen dengan berbagai concerto selama lebih dari sepuluh tahun lamanya.

Lantas bagaimana Mozart sudah mampu membawakan concerto-nya dengan bagus ketika ia masih berusia 6 tahun?

(more…)

10 Orang Sukses yang Membuktikan Prestasi Akademis Bukanlah Segalanya

Pendidikan di Indonesia selalu mengajarkan pada kita bahwa untuk menjadi orang sukses di kemudian hari, kita harus “menurut” dengan sistem yang ada di sekolah dengan banyak matapelajarannya, belajar setekun mungkin dan mendapatkan A untuk semua matapelajaran (itu pun kalau bisa :p).

Alih-alih menemukan sendiri bidang apa yang para siswa cintai dan memperjuangkannya, para siswa seolah selalu didekte dari semenjak kecil tentang gambaran sebuah kesuksesan. Seperti sukses adalah mendapat IPK 4.0, menjadi dokter atau pegawai negeri.

Berikut ini adalah beberapa contoh orang sukses – mulai dari para pemikir dunia, entrepreneur hingga film director –  yang diterinspirasi oleh EliteDaily, yang pernah memiliki masalah dengan nilai akademisnya dan berhasil membuktikan bahwa nilai yang kita dapat disekolah bukanlah penjamin kesuksesan di masa yang akan datang.

 

Winston Churcill

Salah satu pemimpin Inggris paling terkenal sepanjang masa ini adalah peraih skor terburuk dari jajaran anak-anak yang saat itu masuk di SMA-nya. Walaupun ia sangat pandai dalam pelajaran bahasa inggris dan sejarah, ia sangat buruk untuk urusan matapelajaran lainnya, seperti matematika.

“Mereka – para guru di SMA – tidak pernah memintaku untuk melakukan hal-hal yang aku sukai dan berguna. Periode ini adalah salah satu masa paling tidak bahagia dalam hidup saya.”

 

Thomas Alva Edison

Pria dengan julukan Penyihir dari Menlo Park ini adalah salah satu dari pemikir paling inovatif dalam sejarah yang bertanggung jawab atas banyak penemuan yang merubah dunia. Seperti yang banyak diceritakan, saat sekolah dulu, banyak guru yang menganggapnya bodoh karena banyak bertanya dan tidak bisa diam. Demi menghidari rasa frustasinya ini, akhirnya orang tuanya memutuskan untuk mengajarinya sendiri di rumah.

(more…)